Wednesday, September 28, 2011

penantian

Assalamualaikum.


Senja yang dilitupi langit merah kian hilang diganti gelap langit malam. Kaki masih lagi terjuntai di kaki beranda. Memicit butang telefon bimbit yang masih terkunci. Sengaja dipicit kuat-kuat buat lepas geram penantian khabar kekasih hati yang sudah lama berdiam diri.

Kau sedang sibuk. Begitu juga aku. Tapi di mata aku kau masih kelihatan tiap malam di dada langit. Di hari siang wajah kau tetap juga aku terbayang seakan menemani pemanduan aku sehari-hari. 

Kelopak-kelopak bunga yang kau hadiahi kemarin sudah mulai layu selayu rasa hati aku saat ini. Cuba aku cari ke mana hilang harumannya. Senyumlah, kerana harumannya masih mekar di dalam jiwa.

Secebis lagi kisah cereka duka.
Lama aku menghirup perit luka dari merasa manisnya gula-gula kapas. Sehinggakan aku hanya pandai mengait kata duka dari memahami indahnya menikmati pelangi petang. Bahagia aku, izin biar aku sahaja yang tahu. Kerana bahagia aku seisi dunia turut mahu cemburu.

31 comments:

JIJI YU said...

teelpon bimbit akut ak berbutang

~Kenanga Suchi~ said...

kamu rindu ya?
bersabarlah~

Anisa Hang Tuah said...

belum pernah letih menanti

PK said...

wow!!! cantik kaitan kata.

sugar2 kapas strawberry said...

mungkin esok matahari akan ada lagi

penjajah minda said...

cemburu? hehe memang pun

yuyu Zulaikha said...

:)

Fay said...

abes la sume org dah cemburu nihh.. :P

gedek! said...

sembur dengan ferbreze...! Harum!

HEROICzero said...

*senyum*


tunggu saja .

shameel Iskandar said...

indah susunan kata. pandai Macy mengiramakan bicara menjadi alunan yg mempersona.

emieysandra said...

jangan terlalu bersedih ya.

LadyBird said...

macy.. pandai macy satukan bilah-bilah kata menjadi suatu madah indah~
lady suka sangat..

p/s : jgn bersedih yer.. kalau sedih.. kalau dilayan.. akan mengundang suasana yang lagi pilu..

Pena Marhaen said...

cemburu atau rindu? hehe

Run Away said...

sabar ya....;d.../salam kenal...;d

мʋтɛ ƨтσяʏтɛℓℓɛя ♥ said...

macam tu lah. berendam rindu.

мʋтɛ ƨтσяʏтɛℓℓɛя ♥ said...

I kept having this thought, is it you 'skandaldarilangit' ? if it is a yes, well, just wanted to say this, miss your writings :)

PENCONTENG said...

saya cemburukan tulisan indahmu :)

Lan Bingka said...

teruskan andai bahagia..

catherine- said...

ohh kamu sgt romentis.cemburu tahu!!

pisau belati said...

Pembunuh Tanpa Bayang :

rindu itu indah kadang kala derita juga...

ch!natsu said...

kata2 kamu buatkan chin mau menitiskan air mata disaat ini..~

b.r.u.t.a.l.s.o.l.o said...

gua juga sama rindu

intan.maisarah said...

pandang awan,,
itu saya..
ingat lah saya

ghost writer said...

ah,kalau sudah bahagia,maka doa lebih pantas untuk kekalkannya.

Benrauf said...

:)

Benrauf said...

semoga bahagia kekal bersamamu.

Ajuhanif said...

...(continue)

gerimis jernih tiris juga di kelopak mata yang aku tahan-tahan tadi.

dan aku lupa panas sejuk lerai sulung jernih tadi kerana jiwaku sibuk mencanting warna pada hampar emosiku yang tertumpah

duga gelap menghilang impian yang aku lukiskan dengan cair lilin pada kait kehidupan ini.

dan aku terus jatuh.
jatuh terus yang belum berhujung.

dan sekejap, aku tersentak.
lahung azan yang menghambat sekalian 'halus' lari itu menghentikan 'jatuh' aku dari terus jauh.
bagai tadi yang berkait halus untuk aku tarik naik dari lohong yang tak berhujung ini.
kait itu terlalu halus.
dan kian genting untuk aku terus bertahan menunggu.

harus aku lekas bertarik kait dan keluar secemas mampu dari sini?
atau aku biar saja carik-carik kait itu terus berlilit buang dan sedar-sedar aku jatuh lagi untuk sekian-nya?

untuk 'aku' itu, kamu pilih.

dan kamu terlalu bijak untuk diperbodohkan emosi yang tepinya terlalu jauh untuk kita tumpang berpaut.

kan?

Ajuhanif said...

...(continue)

gerimis jernih tiris juga di kelopak mata yang aku tahan-tahan tadi.

dan aku lupa panas sejuk lerai sulung jernih tadi kerana jiwaku sibuk mencanting warna pada hampar emosiku yang tertumpah

duga gelap menghilang impian yang aku lukiskan dengan cair lilin pada kait kehidupan ini.

dan aku terus jatuh.
jatuh terus yang belum berhujung.

dan sekejap, aku tersentak.
lahung azan yang menghambat sekalian 'halus' lari itu menghentikan 'jatuh' aku dari terus jauh.
bagai tadi yang berkait halus untuk aku tarik naik dari lohong yang tak berhujung ini.
kait itu terlalu halus.
dan kian genting untuk aku terus bertahan menunggu.

harus aku lekas bertarik kait dan keluar secemas mampu dari sini?
atau aku biar saja carik-carik kait itu terus berlilit buang dan sedar-sedar aku jatuh lagi untuk sekian-nya?

untuk 'aku' itu, kamu pilih.

dan kamu terlalu bijak untuk diperbodohkan emosi yang tepinya terlalu jauh untuk kita tumpang berpaut.

kan?

aLya maNip said...

nape ni syg...?

cemburu manusia memg x akan hpernah hilang maCy..sabar ye..ALLAH itu Maha Adil..

smile..

*big hug*

beautiful_rose said...

rindu cemburu rindu cemburu rindu cemburu........





rindu macy!