Sunday, August 29, 2010

luasnya neraka


Dipetik dari perkongsian di Facebook..

Assalam Mu'alaikum Wbrth!!!

YA ALLAH YA RAHMAN YA RAHIM, lindunglilah dan peliharakanlah kami, kedua ibubapa kami, isteri kami, anak-anak kami, kaum keluarga kami & semua orang Islam dari azab seksa api nerakaMu YA ALLAH.

Sesungguhnya kami tidak layak untuk menduduki syurgaMu YA ALLAH, namun tidak pula kami sanggup untuk ke nerakaMu YA ALLAH.

Ampunilah dosa-dosa kami, terimalah taubat kami dan terimalah segala ibadah danamalan kami dengan RAHMATMU YA ALLAH......AMIN.....

Luasnya Neraka

Yazid Ar Raqqasyi dari Anas bin Malik ra. berkata:

Jibrail datang kepada Nabi SAW pada waktu yg ia tidak biasa datang dalam keadaan berubah mukanya, maka ditanya oleh nabi s.a.w

"'Mengapa aku melihat kau berubah muka?"

Jawabnya:

"Ya Muhammad, aku datang kepadamu di saat Allah menyuruh supaya dikobarkan penyalaan api neraka, maka tidak layak bagi orang yg mengetahui bahawa neraka Jahannam itu benar, dan siksa kubur itu benar,dan siksa Allah itu terbesar untuk bersuka-suka sebelum ia merasa aman dari padanya."

Lalu nabi s.a..w. bersabda:

"Ya Jibrail, jelaskan padaku sifat Jahannam."

Jawabnya:

"Ya. Ketika Allah menjadikan Jahannam, maka dinyalakan selama seribu tahun, sehingga merah, kemudian dilanjutkan seribu tahun sehingga putih, kemudian seribu tahun sehingga hitam, maka ia hitam gelap, tidak pernah padam nyala dan baranya. Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan terbuka sebesar lubang jarum nescaya akan dapat membakar penduduk dunia semuanya kerana panasnya. Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan satu baju ahli neraka itu digantung di antara langit dan bumi nescaya akan mati penduduk bumi kerana panas dan basinya. Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan satu pergelangan dari rantai yg disebut dalam Al-Quran itu diletakkan di atas bukit, nescaya akan cair sampai ke bawah bumi yg ke tujuh. Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan seorang di hujung barat tersiksa,nescaya akan terbakar orang-orang yang di hujung timur kerana sangat panasnya, Jahannam itu sangat dalam dan perhiasannya besi dan minumannya air panas campur nanah dan pakaiannya potongan-potongan api. Api neraka itu ada tujuh pintu, tiap-tiap pintu ada bahagiannya yang tertentu dari orang laki-laki dan perempuan."

Nabi s.a.w. bertanya:

"Apakah pintu-pintunya bagaikan pintu-pintu rumah kami?"

Jawabnya:

"Tidak, tetapi selalu terbuka, setengahnya dibawah dari lainnya, dari pintu ke pintu jarak perjalanan 70,000 tahun, tiappintu lebih panas dari yang lain 70 kali ganda.' (nota kefahaman : iaitu yg lebih bawah lebih panas)"

Tanya Rasulullah s.a.w.:

"Siapakah penduduk masing-masing pintu?"

Jawab Jibrail:

"Pintu yg terbawah untuk orang-orang munafik, dan orang-orang yg kafir setelah diturunkan hidangan mukjizat nabi Isa a.s.. serta keluarga Fir'aun sedang namanya Al-Hawiyah.

Pintu kedua tempat orang-orang musyrikin bernama Jahim,

Pintu ketiga tempat orang shobi'in bernama Saqar.

Pintu ke empat tempat Iblis dan pengikutnya dari kaum majusi bernama Ladha,

Pintu kelima orang yahudi bernama Huthomah.

Pintu ke enam tempat orang nasara bernama Sa'eir.'

Kemudian Jibrail diam segan pada Rasulullah s.a.w.. sehingga ditanya:

"Mengapa tidak kau terangkan penduduk pintu ke tujuh?"

Jawabnya:

"Di dalamnya orang-orang yg berdosa besar dari ummatmu yg sampai mati belum sempat bertaubat."

Maka nabi s.a.w. jatuh pengsan ketika mendengar keterangan itu, sehingga Jibrail meletakkan kepala nabi s.a.w. di pangkuannya sehingga sedar kembali dan sesudah sadar nabi saw bersabda:

"Ya Jibrail, sungguh besar kerisauanku dan sangat sedihku, apakah ada seorang dari ummat ku yang akan masuk kedalam neraka?"

Jawabnya:

"Ya, iaitu orang yg berdosa besar dari ummatmu."

Kemudian Nabi s.a.w. menangis, Jibrail juga menangis, kemudian Nabi s.a.w.masuk ke dalam rumahnya dan tidak keluar kecuali untuk sembahyang kemudian kembali dan tidak berbicara dengan orang dan bila sembahyang selalu menangis dan minta kepada Allah.

(Dipetik dari kitab 'Peringatan Bagi Yg Lalai')

DariHadith Qudsi: Bagaimana kamu masih boleh melakukan maksiat sedangkan kamu tak dapat bertahan dengan panasnya terik matahari Ku.

Tahukah kamu bahawa neraka jahanamKu itu:

1. Neraka Jahanam itu mempunyai 7 tingkat

2. Setiap tingkat mempunyai 70,000 daerah

3. Setiap daerah mempunyai 70,000 kampung

4. Setiap kampung mempunyai 70,000 rumah

5. Setiap rumah mempunyai 70,000 bilik

6. Setiap bilik mempunyai 70,000 kotak

7. Setiap kotak mempunyai 70,000 batang pokok zarqum

8. Di bawah setiap pokok zarqum mempunyai 70,000 ekorular

9. Di dalam mulut setiap ular yang panjang 70 hastamengandungi lautan racun yang hitam pekat.

10. Juga di bawah setiap pokok zarqum mempunyai70,000 rantai

11. Setiap rantai diseret oleh 70,000 malaikat

Mudah-mudahan ini dapat menimbulkan keinsafan kepada kita semua......Wallahua'lam.

Diambil dari Facebook kakak. Sungguh, bulu roma meremang pabila membacaNya~

"Demi masa. Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian, kecuali mereka yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan kesabaran." (Al-'Asr, 103)


p/s : baru selesai hari pertama PBS di sekolah.. amatlah singkat masa, seronok pun ya juga ;D

suara yang didengar mayat


Salam sejahtera semua. maCy Isnin ini akan ke sekolah untuk menjalani PBS. Tak sabar rasanya mahu ke sana. Cuma, lagi seronok kalau dapat makan hasil tangan mak di akhir-akhir Ramadhan ini.. Kali ini maCy mahu berkongsi mengenai suara yang didengar mayat. Lama rasanya tidak membuat perkongsian rohani di sini..

Ada tiga hal yang akan mengikut mayat adalah tiga hal iaitu :

  1. keluarganya
  2. hartanya
  3. amalnya
Ada dua yang kembali dan satu akan tinggal bersamanya iaitu :
  1. keluarga dan hartanya akan kembali
  2. sementara amalnya akan tinggal bersamanya

Maka ketika roh meninggalkan jasad, terdengarlah suara dari langit memekik, "Wahai fulan anak si fulan.. Apakah kau yang telah meninggalkan dunia, atau dunia yang meninggalkanmu. Apakah kau yang telah menumpuk harta kekayaan, atau kekayaan yang telah menumpukmu. Apakah kau yang telah menumpuk dunia, atau dunia yang telah menumpukmu. Apakah kau yang telah mengubur dunia, atau dunia yang telah menguburmu."

Ketika mayat tergeletak akan dimandikan, terdengar dari langit suara memekik, "Wahai fulan anak si fulan... Mana badanmu yang dahulunya kuat, mengapa kini terkulai lemah. Mana lisanmu yang dahulunya fasih, mengapa kini bungkam tak bersuara. Mana telingamu yang dahulunya mendengar, mengapa kini tuli dari seribu bahasa. Mana sahabat-sahabatmu yang dahulunya setia, mengapa kini raib tak bersuara.”

Ketika mayat siap dikafan, suara dari langit terdengar memekik, "Wahai fulan anak si fulan.. Berbahagialah apabila kau bersahabat dengan redha. Celakalah apabila kau bersahabat dengan murka Allah.”

Wahai fulan anak si fulan.. Kini kau tengah berada dalam sebuah perjalanan nun jauh tanpa bekal. Kau telah keluar dari rumahmu dan tidak akan kembali selamanya. Kini kau tengah safar pada sebuah tujuan yang penuh pertanyaan."

Ketika mayat diusung, terdengar dari langit suara memekik, "Wahai fulan anak si fulan.. Berbahagialah apabila amalmu adalah kebajikan. Berbahagialah apabila matimu diawali taubat. Berbahagialah apabila hidupmu penuh dengan taat.”

Ketika mayat siap disolatkan, terdengar dari langit suara memekik, "Wahai fulan anak si fulan.. Setiap pekerjaan yang kau lakukan kelak kau lihat hasilnya di akhirat. Apabila baik maka kau akan melihatnya baik. Apabila buruk, kau akan melihatnya buruk."

Ketika mayat dibaringkan di liang lahat, terdengar suara memekik dari langit, "Wahai fulan anak si fulan.. Apa yang telah kau siapkan dari rumahmu yang luas di dunia untuk kehidupan yang penuh gelap gulita di sini.”

“Wahai fulan anak si fulan.. Dahulu kau tertawa, kini dalam perutku kau menangis. Dahulu kau bergembira, kini dalam perutku kau berduka. Dahulu kau bertutur kata, kini dalam perutku kau bungkam seribu bahasa."

Ketika semua manusia meninggalkannya sendirian, Allah berkata kepadanya, "Wahai hamba-ku.. Kini kau tinggal seorang diri, tiada teman dan tiada kerabat, di sebuah tempat kecil, sempit dan gelap.. Mereka pergi meninggalkanmu, seorang diri.. Padahal, kerana mereka kau pernah langgar perintahku. Hari ini, akan kutunjukan kepadamu kasih sayang-ku.. Yang akan takjub seisi alam, aku akan menyayangimu, lebih dari kasih sayang seorang ibu pada anaknya".

Kepada jiwa-jiwa yang tenang allah berfirman, "Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada tuhanmu, dengan hati yang puas lagi diredhai-Nya, maka masuklah ke dalam jamaah hamba-hambaKu, dan masuklah ke dalam jannah-ku".

Sebagai peringatan bersama..


p/s : doakan esok baik-baik sahaja ya :)

Friday, August 27, 2010

antara dua cinta

Assalamualaikum..

Andai diberi pilihan..

Mengejar cinta yang benar-benar cinta, tetapi tidak pasti mampukah cinta itu bersama menggapai cinta-Nya..

Atau melepaskan cinta yang benar-benar cinta, dan berdoa agar ditemukan cinta yang mampu membawa ke syurga~


p/s : jika sama-sama mengejar dunia. siapa yang membimbing siapa?

Sunday, August 22, 2010

siapa kata makin hujan makin nyenyak tidur?

Assalamualaikum..

Pada yang sedang bersendirian, salam sendiri. Nantikan roommate atau housemate anda yang pulang ke kampung tiba petang nanti lalu tidak lagi anda akan sendiri. Yeah!


Back to the topic. Kenapa maCy tidak menyokong teori itu?

Jarum jam menunjukkan jam sembilan pagi. Sebenarnya maCy baru sahaja bangun dari tidur. Dari semalam bertungkus lumus menyiapkan kerja bersama partner tapi tak siap juga lalu tidurlah kami di jam 6 pagi. Tapi sekarang ini ini sudah terlebih segar kerana bangun terkejut lalu berlarilah maCy mendapatkan baju-baju di luar yang sudah sedikit basah terkena hujan.

Maka dengan ini maCy menentang sekeras-kerasnya teori yang mengatakan makin hujan makin nyenyak tidur. Sekian.

semalam aku berlari dan menangis di dalam hujan,
hari ini aku ketawa dan menari sepuas hati,
sama ada gila atau gembira,
yang itu aku sendiri tidak pasti.
cuma,
aku tahu hari ini senyumku terukir sudah,
bukan lagi untuk kamu tetapi untuk diriku sendiri~


p/s : lagi entry sampah. maaf! benar-benar tiada masa. ~sila abaikan kata ganti diri 'aku':)

Saturday, August 21, 2010

do i look really old?

Assalamualaikum,

Hari ini sepatutnya maCy pergi reunion sama-sama geng uniform sekolah dulu. Confirm! Sampailah semalam, tak jadi sebab bila buat list kerja, adalah sampai 15 kerjanya, dan semalam pun baru dapat assignment baru yang semuanya perlu dihantar minggu depan. Seriously sedih, i haven't meet all of them for 5 years already. :((

And my brothers and sisters pun ada dalam 4 orang akan gather kat rumah cousin untuk berbuka puasa bersama with her family including my uncle semua. Again, so sad. Nak balik rumah, jauh. Sudahlah macam tu, this week my roommate pun balik. Tiba-tiba rasa sedih duduk Melaka sorang-sorang :(

Ok, back to the topic. Do I really look old?? Haha. Alkisah seorang blogger tak ingat namanya pernah panggil maCy kak, borak-borak and ada puji my blog sikit, thanks! Tapi then when I tell her my age. Dia tak pernah dah datang my blog. Segan kot. She's actually 3 years older than me~

Next, awei aka Qamarguyz pun panggil maCy sis, she thought that I'm older than him too. But actually he's 2 years older than me! Tapi sekarang dah jadi sis versi adik pula. hihi. Asada Ryutaro, bila mula-mula nak kamceng, he ask my age, and when i told him, he said he knew that i'm younger than him but atleast 21 or 22. That's still okay lah~

budak yang dianggap tua. ~me and my friend

Dan semalam, alkisah macam mana entah maCy boleh berbual di shoutbox bersama AfiqBukhari yang dulunya pemilik Blog Si Biru. Kemudiaan kami berbual pula di kopitiam blog Padin bersama Padin dan Unniesya. Guess what, he call me akak and thought that I'm 27! Huwaaa~ Itu terlalu dahsyat! huhu

Hey, i'm only 20. huhu~


p/s : kali ini luka mudah sembuh. barangkali kerana sudah acap kali terkena, sudah imun rasanya~

Thursday, August 19, 2010

musafir cinta dusta

di sini ada satu cerita..
tentang gadis berkerudung merah..
pernah sekali, sang musafir cinta hadir mengetuk pintu hatinya..
tanda meminta ruang untuk berteduh..
diizin namun dibiarkan pula tidak berjaga..
kenapa tapi tidak mengapa..
itu dua tahun yang lalu..
pintu lain diketuk saling silih berganti..
di sini melihat, diam..
di sini memandang, menguntum senyum..
semuanya tidak mengapa..
asal sang musafir berbahagia di perjalanannya..
dua tahun berlalu..
sang musafir datang kembali..
tahu barangkali empunya hati masih setia menanti..
sang musafir bercerita..
perjalanannya cukup jauh..
tapi yang di sini masih tidak hilang..
likat. kata-kata racun dusta seorang musafir cinta..
dan bila si empunya hati kian cuba menjauh..
sang musafir seakan berkata, "sabarlah menanti, perlu cuma sedikit masa untuk bersedia"
namun bila tiba di dua persimpangan..
ada sepasang mata memandang manja..
lalu sang musafir tiba-tiba mahu terus mencuba nasibnya..
lalu ditinggalkan si gadis tanpa sebarang tanda..
hebat..
mata si gadis sudah kelihatan berkaca..
kamu seorang musafir cinta yang cukup hebat..

di luar hujan renyai-renyai..
kalau tak renyai macam mana baju nak kering~


neno-neno..
air mata itu tipu sahaja,
gadis berkerudung merah sudah terbiasa,
gadis berkerudung merah itu entah siapa-siapa,
semua dusta, cerita ini juga dusta belaka~


p/s : esok mari teman maCy menyanyi~ :D

its hurt

heartache.
this time,
too painful..

Saturday, August 14, 2010

Pulau Perhentian I : Sesat

Assalamualaikum..

Salam keberapa ramadhan. Maaf tak diketahui berapa ramadhan kerana entry ini dikarang beruncit-runcit kerana kesibukan yang melanda. Banyak pause dari play!

Sekadar ingin melunaskan hutang pengalaman ketika maCy ke Projek Pedagogi Sains & Eksplorasi Marin, Pulau Perhentian, Besut yang lalu.

cloudy morning at Pulau Perhentian

Perjalanan lebih kurang 12 jam cukup mampu membuatkan maCy sakit pinggang. Ditambah dengan kewujudan agak ramai pensyarah lelaki, ditambah lagi 2 orang driver membuatkan perjalanan semakin menjadi panjang. =berhenti minum tak kurang 5 kali, tak termasuk solat, lunch semua, dan ‘smoking hour’ juga. Isk3

Kami tiba di Besut seawal 7 pagi dan menaiki bot pada jam 9 pagi. Ala-ala latihan untuk ke pedalaman, sahabat maCy selamat basah kuyup setibanya di D’Lagoon. Tetapi semuanya diubati dengan indahnya permandangan di sana. Sungguh. Laut yang biru, pasir yang memutih. Cantik!

Sebelum ke jeti

ambil mood ;p

20 minit menaiki bot ke D'Lagoon

berganding bahu mengangkat barang-barang dari bot

Setibanya di sana, kami memulakan tugasan yang telah awal-awal dibahagikan. Dengan kata lain, projek itu bukan saja-saja. Dan kumpulan maCy dikehendaki untuk membuat kerja amal mengutip sampah sarap, mengkaji pencemaran di sana, menimbang kesemua sampah sarap yang ditemui dan sebagainya. Tapi rasanya saat itu juga kami mengambil peluang untuk mengambil gambar, lebih banyak dari membuat kerja. Hihi

group tugasan

isi perut sebelum mula aktiviti

Aktiviti seterusnya ialah water confident kerana kebanyakan aktiviti melibatkan aktiviti air dan kami semua ini majoritinya bukannya pandai berenang. Ye2, termasuk maCy juga. Huhu. Seterusnya kami menaiki banana boat. Seronok! Dan maCy dicampak ke laut sebanyak dua kali! Kali kedua mengisi ruang tempat duduk bersama pensyarah. Tidak aci ya ramai yang mahu duduk di speed boat sahaja. Game kedua amat meletihkan! Kerana para pensyarah lelaki terutamanya berusaha keras untuk mengelak dari tercampak dari banana boat hinggakan pada cubaan awalnya hanya berjaya menjatuhkan seorang sahaja pensyarah wanita. Akhirnya kami tewas pada cubaan terakhir yang keras.~tapi sebenarnya sudah letih dan lama juga bertarung di situ. Huhu ~Tiada gambar kerana semuanya sibuk di tengah laut.

Belum kering baju di badan, kami dikerah untuk berkumpul dan bermain bola sepak yang entah apa-apa peraturannya. Di sini menjaringkan gol, di sana yang mendapat mata. Hingga bukan sahaja peserta yang pening, tourist juga garu kepala. Sudahlah letih, sengaja pula dibangkitkan pula amarah peserta. Bola pula amatlah ringan dan ‘padang’ yang digunakan pula menurun ke laut. Kedepan ditendang, semua keluar padang. Tapi apa pun, kumpulan maCy mendapat tmpat kedua. Yeah! Err, tapi kategori menang tak aci hasil diadili ‘pengadil FIFA’ yang sangat mencuit hati. ~juga tiada gambar, gambar dari camera lecturer masih belum diambil..

Usai sahaja, kami meminta pula untuk ke Pantai Adam dan Hawa yang perjalanannya mengambil masa lebih kurang 20 minit merentasi hutan untuk melihat sunset. Pantai di situ sedikit berbeza, kurang berpasir dan dipenuhi batu karang yang telah mati. Sunset. Cantik! Tapi maCy terlupa untuk membawa sunglasses, sakitlah mata~

jungle trekking ke Pantai Adam dan Hawa

nampak? tidak berpasir

Aktiviti yang tak dirancang, ditemani dengan ‘aktiviti sampingan’ yang juga tidak dirancang. Kami bergerak pulang sedikit awal meninggalkan para pensyarah di belakang. Ada seorang dari rakan yang sudah biasa dengan tempat itu dan beberapa lagi sudah pergi pada awal siang ketika melaksanakan tugasan masing-masing. Barangkali kerana terlalu yakin, akhirnya kami, kesemua 21 orang peserta telah sesat! Perjalanan mengambil masa terlalu lama dan setelah hampir 20 minit, baru masing-masing tersedar, itu bukanlah jalan yang betul! Kami sudah hampir tiba di atas bukit. Hari sudah mulai gelap. 21 orang, ditemani 1 torchlight dan 2 handphone yang salah satu hampir mati baterinya. Ditambah dengan line yang ada tak ada, kami berhenti dan mengambil kata sepakat untuk cuba berpatah balik. Si pemegang hp pula perlu alert di tapak mana line ada, untuk menghubungi pensyarah.

Sahabat maCy, Aifa, bertindak mengambil risiko mengetuai perjalanan berpatah balik. maCy berada di kedudukan kedua. Tahu-tahu sahaja gelap malam di hutan bagaimana. Semacam sahaja. Ditambah dengan maCy yang tergelincir ketika berlari-lari berlumba dengan cahaya senja di tengah hutan. Alhamdulilah, kami tiba di Pantai Adam Hawa dan berkumpul. Tidak lama kemudian 2 orang pensyarah lelaki datang menjemput kami. maCy dikedudukan terakhir dihadapan pensyarah. Kasihan rakan maCy yang berada di hadapan maCy, terpaksa memimpin maCy yang sudah hencut-hencut tidak begitu boleh bertapak dengan betul.

lihat, cantiknya~

Letih sungguh malam itu kerana perjalanan yang sepatutnya 15 minit telah bertukar kepada 40 minit. Selepas membersihkan diri, maCy mengambil inisiatif untuk membalut kaki sendiri. Sememangnya sudah bersedia, kerana tahu sejak pernah retak kaki ketika Form 3 dahulu, maCy sudah kurang boleh melakukan aktiviti lasak. Letih sungguh. Namun malam itu kami gagahi juga untuk turut serta dalam aktiviti yang dirancang iaitu ‘Speaking Skill’.

slot under Sir Marzuki yang cool

Tamat sahaja, kami pulang ke bilik masing-masing. Alhamdulillah, maCy dan empat orang sahabat yang lain bertuah kerana dapat menginap di chalet yang setaraf dengan chalet pensyarah. Lenalah malam itu pada hari pertama trip kami~


p/s : Panjang sungguh.. ini baru hari pertama~

p/s 2 : Sedang ponteng rehearsal hari merdeka..